Aku Rindu

Sudah sepekan ini aku ditinggal oleh orang terkasih yang pulang ke kampung halaman bersama kedua orangtuanya. Memang dia pergi hanya sementara dan akan kembali bulan depan ketika Tahun Ajaran baru akan dimulai. Tapi karena sudah terbiasa tiap hari aku bertemu dan menghabiskan waktu bersamanya, jadi waktu sebulan yang sebenernya singkat ini terasa menjadi jauh lebih lama.
Sudah hampir setengah bulan kita menjalani puasa di bulan Ramadhan 1434 H ini, entah kenapa sinar matahari di kota Medan ini makin hari makin terasa menyengat di kulit.Cuaca yang panas membuat tenggorokan terasa seperti diikat dan dahaga yang teramat sangat. Memang, rasa lapar dan haus masih bisa tertahan sampai azan maghrib. Tapi hasrat untuk bertemu dengan seseorang yang aku sayang ini seolah tak tertahan lagi dan ingin segera melihat senyuman manisnya. Aku menyadari kalau aku mulai rindu padanya. Ya, aku rindu.



Tapi disini aku bukan mau bahas rindu yang itu, aku mau bahas beberapa hal yang aku rindu kan ketika masa kecil dulu hahaha. Mari kita bernostalgia :D

Ada beberapa hal yang aku rindu kan ketika aku masih kanak-kanak dahulu, yah sewaktu masih SD lah tepatnya. Masa kecil adalah masa yang begitu menyenangkan. Karena kita belum banyak dihadapkan oleh masalah - masalah yang njelimet (bahasa jawa dari rumit). Masalah anak SD paling cuman PR yang kadang dikerjain kadang ngga. Dan sisanya, yaah bermain ini dan itu :))

Hal yang kurindukan semasa SD dulu, hmm... *flashback

1. Nonton Kartun di Minggu pagi
Dulu waktu aku SD, kalo hari minggu bangun pagi langsung nyalain TV cuman buat nonton film kartun. Eh bukan film deng namanya, lebih tepatnyaa itu serial atau cerbung (cerita bersambung). Dulu yang aku ingat aku paling sering nonton Ksatria Baja Hitam RX, Jiban, Digimon, Pokemon, DragonBall, Detektif Conan, Crayon Shincan, Kobo Chan, Ninja Hatori, Doraemon. Pokoknya hari minggu pagi waktu jaman SD dulu asik lah. Nih, masih ingat ngga sama mereka? :D



Beda sama minggu pagi jaman sekarang, begitu nyalain TV langsung liat acara musik yang penontonnya pada joget cuci-cuci.. jemur-jemur.. yah tau sendiri lah. Ganti channel ke TV sebelah filmnya ada naganya terbang terbang, tapi bukan cerita DragonBall. Pindah channel lagi, eh malah adegan cinta-cinta ABG di FTV yang sampe siang itu. Haaa.. kasian anak jaman sekarang, minggu paginya suram gara-gara acara TV yang ga sesuai umurnya. Paling acara kartun yang masih bisa sering di tonton kalo hari minggu cuman Doraemon.

2. Main Layangan
Mainan dari batang bambu dan kertas minyak ini memang menjadi mainan fovorit semua anak-anak jaman dulu, sebelum banyaknya mainan modern seperti SEGA, Nintendo, Playstation, Xbox dan lain sebagainya.
Ilustrasi
Sumber: timlo.net
Dulu setiap pulang sekolah, aku sering main layangan di lapangan dekat rumah sama kawan SD ku yang tinggalnya di depan rumah. Layangan sering kami adu juga sama layangan lain, semacam battle gitu. Siapa yang bisa bertahan, benangnya ga putus dia lah yang menang. Dan yang benangnya putus ini biasa di daerah rumah biasanya disebut lewong. Mungkin di daerah kalian beda namanya :D Kalau udah ada yang lewong, banyak anak-anak yang langsung siap-siap lepas sendal buat lari ngejar itu layangan yang ga tau jatuhnya ntah dimana. Dasar anak-anak :)
Layangan cuman bisa dimainin di lapangan terbuka yang luas dan sangat bergantung sama adanya angin, agar layangan bisa mengangkasa. Sayangnya, sekarang makin banyak penduduk, makin banyak juga lahan yang dibutuhkan untuk jadi tempat tinggal. Lahan-lahan kosong seperti lapangan, makin hari semakin berkurang. Ada yang dibangun menjadi perumahan, ruko, dan lain sebagainya. Lapangan di dekat rumahku yang dulu sering dijadiin tempat main bola, tempat main layangan tak luput dari pembangunan ini. Dan sekarang lapangan ini udah jadi Ruko dan ga bisa lagi dijadiin tempat main layangan.

3. Mengisi Buku Kegiatan Ramadhan
Ada yang masih ingat sama ini?


 sumber: mediajitu.com
Ga tau ini buku apaan? Udah jelas -jelas itu ada bacaannya, Buku Kegiatan Ramadhan. Yah, pasti uda pada tau ini buku apaan. Karena setiap anak muslim ketika bulan ramadhan, sering diberi tugas oleh guru agamanya untuk mengisi segala kegiatannya selama bulan ramadhan, mulai dari shalat 5 waktu, shalat tarawih, tadarus, sampe dengerin ceramah ustad. Biasanya ceramah ustad harus kita rangkum dan kita tulis kembali ke dalam buku ini disertai dengan tanda tangan ustad yang berceramah.
Aku juga dulu waktu SD pernah nulis buku ginian beberapa kali bahkan sampai SMP masih ada dikasih tugas buku beginian. Tapi makin tambah gede, aku makin malas untuk ngisi buku ginian hehe. Yang bikin makin males adalah minta tanda tangan sang ustad. Kan kita harus membubuhkan tanda tangan sang ustad pada halaman yang kita tulis. Pernah dulu ketika tarawih selesai dengerin ceramah dan selesai merangkum ceramah itu, ntah kenapa aku tiba - tiba timbul rasa ingin poop yang tak tertahankan, mungkin karena kebanyakan makan. Dengan segenap kekuatan yang ada untuk menahannya, aku langsung lari ke toilet yang ada di masjid. Haaa.. Akhirnya lega rasanya. Dan aku tersadar kalau tadi belum minta tanda tangan Pak Ustad itu. Aku cari Pak ustad itu ke sekitar mesjid. Disetiap sudut masjid aku cari dan ga ketemu. Ternyata setelah aku tanya orang masjid, Pak ustad itu abis ceramah tadi langsung pulang kerumahnya. Dan buku ku belum ditandatanganin sama Pak Ustad itu. Males mau nyusulin ke rumahnya yang aku juga gatau rumahnya dimana, akhirnya tanda tangan ustad tersebut pun aku TA(Titip Absen)-kan tanda tanganin sendiri tanda tangan pak ustad itu. Maaf ya pak ustad, saya janji ga akan saya ulangi lagi. (yaiyalah ga diulangi lagi, kan udah ga ngisi buku ramadhan. muahaha).
Sekarang udah kuliah, udah ga pernah lagi ngisi buku beginian :D

Masih banyak sih hal yang aku rindukan ketika jaman SD dulu, tapi cerita yang ini aja udah capek ngetiknya. apalagi kalo ceritain semua, gempor lah ini tangan hahaha

Yah, sampai disini ajalah dulu. Maap ye awalnya agak curcol muahaha :D

1 Comment

Don't be a Silent Reader!
Please leave your comments, critiques or suggestions.
Because your opinion means a lot for this blog :)

EmoticonEmoticon